Sunday, December 12, 2010

Dingin dalam Euphoria

Hari ni sangat dingin, dingin daripada biasa. Mungkin musim sejuk yang sebenarnya sudah tiba barangkali. Hati pun bertambah dingin bila keluar dari dewan peperiksaan tadi. Sangat susah! Aku rasa pembacaan aku malam semalam tak bermakna apa-apa. Apa yang aku baca, kebanyakannya tak keluar.


Rasa macam sia-sia sahaja tidur lewat dan mengorbankan masa tidur REM. Rasanya sudah baca dari awal ; tak belajar last minute macam selalu. Tapi apa lagi yang kurang? Sehinggakan tadi aku fikir, lebih baik belajar last minute kalau macam ni punya gaya.


Ustaz Naim cakap, cuba muhasabah diri semula. Mungkin ada dosa-dosa yang aku pernah buat sebelum ni yang menghitamkan hati aku dan menutup hijab aku dari menjawab soalan dengan betul. Ataupun mungkin Allah nak uji aku.


"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan,"Kami telah beriman."("I am full of faith to Allah")sedangkan mereka tidak diuji?Dan sesungguhnya Kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta."
-Surah Al-Ankabut ayat 2-3


Aku makin bertambah stress bila orang cakap, "Ah, kau tu cakap je tak dapat jawab. Last-last nanti result gempak jugak!" Masalahnya sekarang, kalau aku cakap aku tak dapat jawab maksudnya aku memang tak dapat jawab betul! Bukan main-main atau gedik-gedik nak minta simpati orang!


Cerah a.k.a Khairul Asyraf cakap, mungkin ni balasan atas dosa-dosa yang aku buat sebelum ni. Sepatutnya bersyukur sebab Allah bagi balasan waktu ni, dan bukan pada exam final nanti. Lagi satu, sepatutnya bersyukur sebab Allah bagi balasan dengan cara ni, kalau melalui cara lain? Kemalangan ke, apa ke?


Dari sudut pandangan Abe a.k.a Hafiz Zaini, mungkin sebab aku ni macam Euphoria. Senantiasa nampak gembira selalu, selalu senyum macam tak ada masalah langsung. Nampak macam aku tak 'aware' dengan peperiksaan. Nampak macam aku tak ambil berat dan buat endah tak endah. Yadiy pun ada tegur semalam, waktu orang lain belajar aku boleh lagi main-main.

Cakap pasal senyum, aku ni memang macam ni. Selalu senyum sorang-sorang sampai penyelia asrama SASER dulu panggil aku Senyum. Dan Professor Skills hari tu pun ada tegur yang aku ni macam kena pseudobulbar syndrome (laughing without any stimulus).

Mungkin sebab aku banyak ketawa, jadi ilmu banyak hilang. Itulah, selalu sangat ketawa macam orang Euphoria. Bila aku cakap frust pasal exam tadi, Anas Kamarudin ada nasihat, jangan putus asa. Sebab masih lagi boleh 'kejar' dan 'compensate' dengan markah praktikal, presentation dan exam final nanti.


Paling pedas, bila aku cakap frust exam tadi, Joker a.k.a Hafiq Syazwan cakap..

"Eh, bukan kau ke yang selalu suruh orang jangan study last minute? Kau mesti la study dari awal kan? Tak kan lah tak boleh jawab juga?"


Ok, itu memang sangat pedas! Hati ni sangat dingin, sedingin cuaca hari ini. Mungkin lebih dingin. Harap-harap, kedinginan ni mengajar aku untuk jadi lebih serius dan kurangkan ketawa.

p/s : Dan kurangkan senyum mungkin? Supaya tidak lagi digelar "pseudobulbar syndrome" oleh Professor Skills :(

1 comment:

Anonymous said...

kejam siak joker...
tp, die mlawak je tu..
takpe, usahe lg kecik!