Wednesday, November 23, 2011

Jangan Cepat Menilai

Okay, aku tahu ramai sangat yang sakit hati dengan blog ni. Sampai kat luar pun perli-perli aku. Tapi memang padan muka aku lah kan, siapa suruh tulis sesuka hati sampai buat orang lain terasa hati. Kalau orang lain perli-perli kat luar, tu memang aku berhak lah kena macam tu. Kira macam balasan lah tu.


"Eh, jangan bergurau dengan dia ni. Nanti masuk blog."

" Jangan buat benda bukan-bukan depan dia ni, nanti dia tulis dalam blog dia"


Okay, aku rasa macam stress juga bila dengar orang cakap macam tu. Aku tahu, they really mean it lagipun diorang mungkin sakit hati sebab diorang ingat apa yang aku tulis tu, aku tujukan kat diorang.


Aku mengaku aku manusia biasa yang cepat menilai dan suka bertindak terburu-buru. Jadi, kalau orang perli-perli aku macam tu pun, aku dah tak kisah. Sebab aku tahu tu salah aku. Aku pun redha je lah, salah aku jugak kan yang tulis bukan-bukan sebelum ni. Jadi, padan lah muka bila kena ejek macam tu. Pandai-pandai lah face the music, tanggung risiko sendiri.


Allah SWT sendiri menjelaskan dalam Surah al-Anbia 21 : 37 yang bermaksud

"Manusia memang makhluk yang diciptakan suka tergesa-gesa dalam segala perkaranya"


Aku manusia lemah, jadi tak terlepas dari sikap tergesa-gesa ni. Aku pun sesal sebab ikut nafsu yang cepat sangat menilai sesuatu keadaan.


What can I say is, aku memang menyesal tulis benda yang aku tak kaji dulu sebelum ni. Tapi nak buat macam mana kan, benda dah lepas bukan boleh buat apa pun. Aku cuma mampu padam balik je apa yang aku tulis tu. Tapi masih belum mampu hapuskan rasa sakit hati orang yang "kena" tu. Jadi, aku memang deserved lah kena perli dengan korang pun. Do as you like! Nak perli, perli lah. Nak kutuk, suka hati lah.


Tapi inshaAllah, aku try lah elak dari buat benda yang sama lagi. Aku cuba elak dari tulis benda menyakitkan hati. Dan kalau aku terlupa, masih buat benda yang sama, kalian tolonglah ingatkan aku. Aku pun manusia biasa yang banyak lupa.

mohon maaf sesangat~

p/s : "Carilah 70 alasan untuk memaafkan sikap saudaramu. Jika hatimu masih tetap enggan menerimanya juga, maka kekerasan hatimu itu yang lebih patut disalahkan."

1 comment:

afiq. said...

ko buat keras kepala je kecik. blog aku lagi bersepah kutuk orang haha