Thursday, July 4, 2013

Mohon Jujur

Bismillahirrahmanirrahim....

Sebenarnya dah lama sangat nak tulis pasal ni. Tapi tak ada keberanian nak tulis sebab bimbang sekiranya menyinggung hati beberapa pihak. Tapi oleh kerana benda ni seolah-olah sudah berleluasa, aku rasa PERLU untuk aku tulis benda ni.

Rasulullah SAW said : "Whoever cheats does not belong to me. (Narrated by Muslim)


1) EXAM
Aku tahu memang hidup ni perlu tolong menolong. Tapi konsep tu kenalah betul. Secara jujur, aku pun pernah tak sengaja terlihat kertas orang di hadapan. Kemudian aku bandingkan jawapan dia dengan jawapan aku. Betul, memang selalu sangat. Tapi bila aku fikir balik, betul ke jawapan dia? Entah-entah jawapan aku lagi betul ke?

Secara jujur, aku selalu je nampak beberapa orang main passing-passing gumpalan kertas, main bisik-bisik, tunjuk bahasa isyarat dan sebagainya. Kadang-kadang tu boleh dengar suara diorang "Eh, jawapan ni ape?"
Ya Allah...Aku pun tak tau nak cakap apa dengan orang macam ni. Apa fungsi exam sebenarnya? Semata-mata untuk naik tahun sahaja ke?

Aku pun mengaku banyak soalan yang aku selalu tak dapat jawab, tapi kalau aku dah tak tahu sangat, aku akan teka je jawapan dia. Tak perlu kot nak menyusahkan orang lain supaya bagi jawapan kat kita.

Lagi satu, aku pernah nampak seorang kawan ni check jawapan melalui internet. Ya, inilah keburukan smartphone. Peralatan yang baik dan canggih seperti itu disalahguna sebagai medium untuk menipu di dalam exam. Kemudian bila pengawas peperiksaan datang, pandai pula dia sorok smartphone dia. Apa fungsi kau belajar 2-3 hari bertungkus lumus, tapi akhirnya menipu? Tak rasa sia-sia ke study?

Betul! Kadang-kadang kita tak puas hati sebab kita macam pernah terbaca benda tu, tapi bila soalan keluar rasa tak dapat jawab. Dan ini akan membuatkan perasaan nak "check" jawapan tu membuak-buak. Sebab kita fikir macam ni, "Isy, ni tak boleh jadi ni. Aku tahu jawapan ni tapi aku lupa! Jadi baik aku tanya!" Lupa tu perkara biasa, aku pun selalu lupa. Kita tak boleh expect kita ingat 100% dari apa yang kita belajar. Nama pun manusia. Lupa memang sifat yang lemah, tapi menipu itu perbuatan mazmumah. 

Kadang-kadang tu kita boleh tengok mereka "berbincang". Boleh dengar soseh-soseh mereka bercakap. Mungkin mereka rasa mereka akan dapat pahala dengan meniru macam ni.

2) ATTENDANCE

Pernah tak suatu hari tu, kau tengok lecture hall x ramai pun orang datang. Tapi attendance/kedatangan penuh? Siapa yang tolong tandatangan? Roh gamaknya?

Aku pun pernah je tak datang kelas. Dan kalau aku tak datang, aku tak akan tanda kedatangan pada hari tu. Kalau aku nak tanda jugak, aku kena datanglah! Janganlah ponteng!

Ya memang betul ada banyak perkara yang kadang-kadang membuatkan kita terpaksa untuk tidak menghadirkan diri ke kelas. Contohnya sakit, ada kerja lain yang perlu diselesaikan, bangun lambat dan sebagainya. Okay itu lantak lah kau tak datang sebab apa pun, malas ke apa ke. Tapi kedatangan janganlah tanda.

Kadang-kadang orang macam ni menyusahkan kawan-kawan yang datang bila doktor tanya, "Why the attendance is full? There's no one absent?" Dan bila doktor check balik, dah kantoi ada yang tolong tandakan untuk kawan.

Honestly, lantak kau lah tak nak datang kelas (sebab mungkin kau ada masalah sendiri), tapi sekurang-kurangnya tolonglah jujur dalam menanda attendance dan jangan menyusahkan orang lain. Nanti kalau tertangkap kawan yang "menolong" tu yang susah. Bila ditanya mengapa buat macam tu, pandai pula dia jawab "takut tak dapat masuk exam kalau attendance tak cukup". So? Kalau takut, datanglah! Kalau kau datang hari tu, tak perlulah tanda untuk hari tu. Tanda yang hari kau datang je lah. 

Kalau kau datang tapi lupa nak tanda or mak cik kutip attendance lupa nak tanda, itu lain cerita. Itu memang hak kau untuk tanda benda tu!!

Oh ya...Masalah attendance ni akan lebih kerap berlaku dalam musim elektif ni! Bimbang jika attendance tak cukup, tak boleh dapat sijil untuk graduate.

Okay lah cukup lah luahan perasaan aku hari ini. Secara jujur, tolonglah jujur. Kau kalau arab menipu kau, kau marah. Tapi kau menipu apa cerita? Apa beza kau dengan arab yang menipu tu? Sama je kan? Menipu juga kan?

p/s : Allah Maha Melihat. Berkat tu kita tak nampak. Balasan kepada menipu tu boleh datang dalam pelbagai bentuk, dan bila-bila masa.

No comments: